Review VPS Time4VPS Part 1

3 minute read

Dulu pas tahun 2009, pas awal-awal ngeblog, pilihan yang ada buat hosting baru sebatas web hosting sederhana. Itu pun terbatas banget fitur-fiturnya. Cuma bisa hosting aplikasi PHP aja, yah minimal Wordpress buat ngeblog. Sekarang VPS udah menjamur banget, dari yang murah sampai yang mahal. Biayanya juga udah mulai terjangkau, hampir sama dulu kaya biaya hosting pas tahun 2009-an.

Jadi setelah 6 tahun pakai web hosting, aku kepikiran buat ganti pakai VPS aja. Selain lebih powerful, juga lebih leluasa mengatur servis-servis apa aja yang mau kita jalankan disitu. Kalau di web hosting standar kan terbatas menjalankan aplikasi berbasis satu bahasa pemrograman aja, misal kalau hosting PHP, yah paling bisa pasang Wordpress, Drupal dan teman-temannya. Kalau pakai VPS selain ngeblog, bisa pasang servis lainnya juga, misal GitLab. Akhirnya nanti kesampaian juga punya repositori pribadi hehe.

Setelah yakin ganti, mulai berburu VPS. Awalnya nyari-nyari VPS IIX, selain koneksi lebih cepat karena lokal, juga harusnya lebih murah kan. Tapi setelah googling yang paling murah dengan RAM 1GB 512MB itu Rp150.000 sebulannya guys. Kalau setahun berarti Rp1.800.000! Beuh diluar budget yang pengennya Rp500.000 setahun hehe, secara web hosting yang sekarang pun cuma Rp250.000 setahun.

Jadi filternya diperluas lagi, ga apa-apa deh diluar negeri juga, yang penting kenceng. Setelah googling dan diskusi (engga ikutan diskusi sih, lihat hasil diskusinya orang aja hehe), akhirnya nemu dua calon VPS, yaitu ovh.com dan time4vps.eu.

OVH.com

OVH ini direkomendasikan karena sudah berpengalaman bertahun-tahun di pelayanan VPS. Paket VPS paling murah dari mereka itu $3.49 sebulan, dengan spek single core 2.4GHz, RAM 2GB dan storage 10GB. Lainnya standar lah. Dengan kurs saat itu, berarti sebulan sekitar Rp48.000, dan setahun jadinya Rp.576.000. Diluar budget dikit tapi worth it dengan layanan seperti itu.

Time4VPS.eu

Nah pas udah rada klop sama OVH datang alternatif lainnya. Time4VPS ini servernya di Eropa Timur, jadi billing-nya pun pake Euro bukan Dolar. Tapi setelah dihitung-hitung, untuk spek yang kurang lebih sama, Time4VPS ini lebih murah dibandingkan OVH. Ditambah lagi spek server-nya bisa milih sendiri, CPU mau berapa, RAM berapa, storage berapa, lebih fleksibel! Apalagi kalau subscribe-nya tahunan bisa lebih murah lagi, ada diskon 25% dibanding yang bulanan. Jatuhnya yang Time4VPS ini jadi lebih murah tahunannya dibanding OVH, setelah dikonversi ke rupiah, setahunnya untuk VPS single core 1GHz (aku ngerasa 2.4GHz berlebihan, 1GHz juga udah cukup hehe), RAM 2GB, dan storage 10GB setahunnya €24.24 atau sekitar Rp358.000. Masuk budget banget kalau yang ini mah hehe.

Trial 1 Bulan

Setelah yakin dengan Time4VPS aku engga langsung beli 1 tahun. Pengen nyoba dulu kaya gimana layanannya. Jadi purchase custom VPS €2.4 dengan spek single core 1GHz, RAM 2GB dan storage 5GB buat satu bulan. Pake kurs saat itu sekitar Rp35.400. Sama kaya makan sehari hehe.

Karena aku pelanggan dari luar Eropa, pilihan pembayaran yang memungkinkan cuma pakai PayPal, so link dulu CC ke akun PayPal yang udah lama banget ga dipake.

Setelah pembayaran beres servernya ga langsung bisa dipake, padahal dijanjikan kurang dari 15 menit udah siap. Ngobrol sama CS-nya katanya lagi ada gangguan. Hadeuh nasib. Ya sudah setelah mantengin satu jam masih in-progress ditinggalin dulu. Besoknya baru ada notifikasi kalau server sudah siap. Langsung login ke client area buat lihat ada apa aja.

Selain informasi standar, ada juga tombol untuk restart server, web console (kalau SSH dari luar ga bisa), flush IPables (kalau settingan firewall dah amburadul sampe ga bisa SSH hehe), install OS dan change hostname. Yang pertama dicobain tentu install OS dulu.

Selain pilihan OS kosongan, ada juga OS yang sudah dibundel dengan servis tertentu, misal Webmin, ISPConfig, VestaCP dan lainnya. Jadi biar ga repot-report lagi install dan confignya. Sayang untuk ISPConfig hanya ada pilihan dengan Debian, engga ada pilihan dengan CentOS. Aku milih yang VestaCP, biar manajemen hostingnya sedikit terbantu, ga banyak edit file sana-sini hehe. Oh iya kalau milih WHM harus punya atau beli lisensinya.

Duh cape juga ngetik sebanyak ini. Nanti lanjut lagi deh.

Comments